DLH Angkut 400 Ton Sampah Selama Libur Lebaran

Selasa, 26 Juni 2018

Tidak kurang dari 400 ton sampah diangkut Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bandung selama libur lebaran tahun 2018. Timbulan sampah tersebut berasal dari 50 titik Tempat Pembuangan Sampah (TPS) liar yang tersebar di seluruh wilayah Kabupaten Bandung. Hal tersebut diungkapkan Kepala DLH Asep Kusumah saat ditemui di ruang kerjanya, Kamis (21/6).

“Pemerintah terus berupaya menangani persoalan timbulan sampah di TPS liar selama libur lebaran. Sudah 400 ton sampah kita angkut ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) Sarimukti sejak 11 juni lalu, namun sampah saat ini timbulan sampah di TPS liar masih sering terjadi” ungkap Kepala DLH.

Lebih lanjut dia mengatakan, pihaknya sudah mengoptimalkan sarana yang ada untuk mengangkut sampah. Sebanyak 80 unit truk sampah berkapasitas 6- 8 meter kubik, yang beroperasi sejak tanggal 11 – 13 Juni. Pada malam takbiran tambah Asep, DLH mengoperasikan 21 armada truk sampah yang digunakan di beberapa titik TPS liar. Tumpukan sampah paling banyak , yakni di Jl. Alfathu Soreang, Jl. Parungserab, Dangdeur Desa Sayati kec. Margahayu.

“Kita optimalkan 80 armada pengangkut sampah dan memaksimalkan 21 truk saat malam takbiran. Untuk personil kita tugaskan 105 orang, terdiri dari 1 supir dan 4 kernet setiap truk yang tersebar di seluruh wilayah,” imbuhnya.

Asep Kusumah mengapresiasi para petugas kebersihan yang sigap menjalankan puasa sambil bekerja. Dari 11-13 Juni bertugas, para personil itu kata Asep kembali bekerja tanggal 18 Juni untuk melakukan pembersihan sampah di TPS liar dan TPS lainnya.

Selain para personil kebersihan kata dia, para kader lingkungan juga turut membantu pemerintah dalam menangani persoalan sampah. Seperti hadirnya komunitas kampung Sabilulungan Bersih (saber), yang ikut mendukung daerah menuju Kampung Wisata.

“Pada hari raya idul Fitri, para komunitas Kp. Saber melakukan bersih-bersih di sejumlah wilayah pariwisata, seperti Kp. Saber desa Cibuluh Pangalengan, Kp. Saber desa Soreang, Kutawaringin dan desa Jatiendah Kec. Cimenyan, karena sampah juga dihasilkan dari para wisatawan. Sedangkan kader lingkungan yang ada di Sayati, Katapang, Pasirjambu dan beberapa jalur protocol pun ikut membantu membersihkan sampah,” paparnya.

Sebagai upaya menyelesaikan persoalan sampah yang terus terjadi, Asep Kusumah menekankan kepada masyarakat agar ikut menjadi sumber solusinya, dengan cara menangani sampah sejak skala rumah tangga.

“Selain itu kita harapkan agar masyarakat iktu mendukung program pemerintah yakni membuat 2 lubang biopori setiap rumah untuk sampah organic dan pemilahan sampah anorganik untuk dikumpul dan disetorkan ke bank sampah terdekat,” harap Asep.

Perubahan sudah terjadi di beberapa wilayah terkait adanya TPS liar ucap Asep. Pemerintah sudah merubah TPS liar menjadi Pojok Edukasi Bersih Sampah (Pokasi), seperti di Rancaekek, Cikancung, Cileunyi dan Katapang.

“Apalagi warga Kecamatan Cileunyi sudah membentuk tim penanganan sampah liar, jadi mereka mengajak sesama warganya agar tidak menumpuk sampah sembarangan. Dan ini kita harapkan agar bisa terbangun juga kesadaran masyarakat di wilayah lainnya. Ayo kita tumbuhkan kesadaran jaga kampung jaga lembur,” pungkas Asep.

Sumber : Humas Pemkab Bandung

BERLANGGANAN
BERITA LAINNYA
Pelaksanaan perhelatan olah raga Asian Games 18 semakin dekat, pemerintah baik pusat dan daerah teru
Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat Mochammad Iriawan bersama rombongan berkunjung ke venue-venue di J