1 Februari 2018, TPS Pasar Pangalengan Siap Ditempati Kades : 80% Pedagang Sudah Melakukan Pembenahan

Senin, 29 Januari 2018

Menyikapi polemik pedagang pasar Pangalengan saat ini, Kepala Desa Pangalengan Dra. Tati Yulian Domo menyatakan, bahwa pihaknya bersama dengan para pedagang pasar, dan anggota Musyawarah Pimpinan Kecamatan (Muspika) Pangalengan sudah beberapa kali melakukan pertemuan.

Menurutnya, program pembangunan pasar telah dirintis mulai dari tahun 2004, dan pada hari Kamis, 1 Februari 2018, sekitar 80% pedagang sudah siap menempati Tempat Penampungan Sementara (TPS), sebagai syarat dilakukannya pembangunan pasar tersebut.

“Pasar ini sudah dirintis sejak 2004, saat ini sedang dilakukan pembenahan oleh masing-masing pedagang juga perbaikan fasos (fasilitas sosial) dan fasum (fasilitas umum) oleh pihak Pemdes di TPS. Nanti tanggal 1 Februari 2018, sekitar 80% pedagang pasar sudah siap menempatinya,” ungkap Kepala Desa saat dikonfirmasi di ruang kerjanya, Jumat (26/1/2018).

Berdasarkan pemberitaan media beberapa waktu lalu kata Dia, terjadi perselisihan pihak Koperasi Pasar (Koppas), para pedagang dengan Pemdes, berkaitan dengan kewenangan pembangunan TPS, namun perlu diinformasikan ujarnya, bahwa tanah tersebut merupakan asset desa sebagaimana diatur Permendagri nomor 42 tahun 2007 tentang Pengelolaan Pasar Desa.

Sedangkan Koppas meminta untuk terlibat diluar kewenangannya.

“Selain itu diatur juga melalui Permendagri 1 thn 2016 tentang pengelolaan asset desa, serta beberapa regulasi lain yang mendukung. Upaya penyelesaian dengan pihak Koppas sudah beberapa kali dilakukan, namun pada pertemuan terakhir mereka melakukan walk out, karena masih tidak menerima perusahaan hasil verifikasi tim dan desa, sebagai pemenang dalam pembangunan pasar Pangalengan,” imbuhnya.

Dia menerangkan, dalam verifikasi tersebut, tercatat 5 perusahaan yang telah menjalin rekanan dengan Koppas sebagai tuntutan dari para pedagang.

Namun selanjutnya Pemdes menentukan kualifikasi keunggulan perusahaan yang lolos verifikasi yang akan melakukan pembangunan pasar yakni, tanpa DP (down payment), tanpa bunga, cicilan dari 2 tahun menjadi 5 tahun, apabila tidak lunas dalam kurum waktu 5 tahun akan dibantu dengan KUR (Kredit Usaha Rakyat), dibuatkan pasar sementara dan lainya.

“Saat ini pedagang exsisting kios sebanyak 484, sedangkan 480 sudah terpetakan di TPS dan sekitar 450 sudah diperbaiki jadi sudah 80% yang siap menempati TPS. Harga yang ditawarkan oleh perusahaan pemenang tender sangat kompetitif, yakni 10-11 juta, tanda bunga dan DP, yang difasilitasi bangunan 2 lantai, dengan terpenuhinya fasos dan fasum untuk aktivitas perdagangan di pasar,” urainya.

Kalau Koppas memaksakan diri, ungkap Kepala Desa, pembangunan TPS dengan rekanan yang dia bawa adalah hal yang salah.

Dia juga menandaskan jangan sampai mengatasnamakan pedagang terkait kepentingan lain dari pihak Koppas.

“Padahal pedagang mana yang mereka maksud, kenyataan di lapangan lebih banyak yang sudah setuju dan siap pindah. Untuk itu dimohon untuk tidak mengintervensi pihak pedagang dalam pembangunan pasar pangalengan, sehingga aktivitas perekonomian di sini bisa berjalan sebagaimana yang diharapkan,” pungkas Kepala Desa.

Press Release Kominfo Setda.

BERLANGGANAN
BERITA LAINNYA
Rangkaian Millenial Road Safety Festival (MRSF) 2019, yang ditandai dengan Pataka Relay, kali ini be
Adanya sedimentasi dan penyempitan di bagian hilir Sungai Cilember di Kelurahan Melong dan Cimahi Te